Friday, August 7, 2009

Kehidupan Baru


Alahmdulillah, hari ini genap sudah seminggu aku menjalani hidup sebagai satu entiti yang baru, entiti yang bukan lagi boleh main-main dan berfikir sambil lewa dalam membuat sebarang pekerjaan seharian. Nak korek hidung boleh, tapi kena la cover sikit.

Ramai bertanya, best ke bila dan kerja ni?

Jawapan dari seorang pelajar, mesti lah best. Aku dah bosan belajar ni. Dah lama mengidam nak kerja cepat-cepat. Dapat gaji, boleh pegang duit sendiri. Tolong mak bapak kat kampung. Simpan banyak-banyak, nanti boleh kahwin cepat-cepat. Kepala tak payah nak serabut lagi dengan assignment, exam, study dan segala mak nenek tugasan yang kena buat. Tensen, tensen, tensen dah bila mengingatkan soal belajar ni. Bila nak habis entah. Ya Allah, percepatkanlah masa bagiku supaya aku cepat-cepat dapat grade. Juga permudahkanlah rezeki bagiku agar aku dengan cepat mendapat pekerjaan yang aku ingini.

Jawapan dari seorang penganggur, best la bila dah kerja. Kau ingat sedap sangat ke jadi penganggur ni? Makan biskut kering cicah air kosong lagi sedap tau. Masuk hari ni, dah 15 purnama aku menganggur. Bukan setakat biskut kering, nak beli kotak kosong biskut kering pun aku tak mampu. Duit banyak dah aku habiskan untuk proses mencari kerja. Pergi CC la, potostat tu la, ni la, beli sampul surat, setem dah berapa ratus aku beli. Awek kerja kat pejabat pos tu pun dah kenal muka aku. Belum sempat aku cakap, sekeping setem dah ada depan aku. Tu tak termasuk lagi duit minyak motor, makan, belanja topup, tercicir, kena curi dek toyol, digigit lipas dan anai-anai. Bukan semuanya yang aku apply, akan dipanggil interview, satu dua saja yang panggil. Paling tidak pun, dapat on call interview, lepas tu senyap membisu tanpa berita. Cakap nak panggil untuk face to face interview pula, tapi hakikatnya hampes belaka. Sengal.

Jawapan dari seorang pekerja, membosankan. Hari-hari bangun pagi bersiap ke pejabat. Hidup macam terikat dengan bebanan dan tanggungjawab. Takde life. Gaji yang keluar lebih banyak dari yang masuk. Gaji besar, tapi sengkek jugak. Bulan-bulan nak bayar itu ini, nafkah isteri, anak-anak, mak bapak kat kampung, kereta, rumah, hutang almari, sofa, periuk nasi. Tu tak termasuk lagi hutang gelang mas, subang mas, dan pinggan mangkuk yang bini aku duk beli tu. Bukan guna pun, tapi simpan dalam almari jugak. Hape kejadahnya dia duk buat pameran segala mak nenek pinggan mangkuk tak berbayar tapi aku yang kena bayar dalam almari tu. Hari-hari aku tengok pinggan buruk juga yang dihidangkan untuk aku. Yang cantik-cantik, mahal-mahal mana? Nun, dalam almari. Nak bagi jiran-jiran datang tengok dan puji. Aku la ada banyak koleksi pinggan mangkuk dalam almari.
Jawapan aku?

Setelah seminggu memperhambakan diri sebagai pekerja disebuah syarikat swasta yang majoriti 85% staffnya adalah berbangsa cina, rasanya terlalu awal bagiku untuk memberikan pandangan dari sudut sebagai seorang pekerja yang betul-betul pekerja. Tapi dalam masa seminggu ini, apa yang aku rasakan bekerja ini bukanlah sesuatu yang seronok dan boleh dibangga-banggakan. Walaupun aku bekerja dengan kerjaya yang memang menjadi impianku selama ini, tapi mungkin kerana terlalu mentah dengan alam pekerjaan membuatkan aku terasa seolah tidak mampu untuk menanggung tugas dan tanggungjawab sebagai seorang pekerja.

Kalau masa belajar dulu, bila tak dapat buat sesuatu perkara dengan baik, akan terasa biasa dan tidaklah tertekan sangat. Boleh lagi nak kautim dengan lecturer, minta tolong dari kawan-kawan. Tapi bila kita bekerja dan orang membayar apa yang kita buat, ini menjadikan aku seringkali tertekan dan bersalah bila sesuatu perkara itu tak dapat untuk aku selesaikan dengan sempurna dan mengikut masa yang diperuntukkan. Walaupun masih dalam tempoh percubaan, tapi sebolehnya aku nak tunjukkan yang aku ini mampu lakukan kerja. Tidak terlalu mengharapkan bimbingan dan teguran yang berterusan dari staff senior. Betul tak?

Kerja ni membosankan dan memenatkan. Kalau masa belajar dulu kita dah merasa tekanan dan bebanannya, tapi jangan terkejut kalau dikatakan tekanan dan tahap ketensenan sewaktu kerja itu lebih hebat dan berat daripada alam belajar dulu. You know why? Ha, siap kecek mat saleh pulak. Nanti bila korang kerja, the first week korang akan rasa la macam mana.

Ini sekadar pandangan dan luahan dari seorang pekerja yang umurnya baru sahaja genap seminggu. Bukannya pandangan daripada seorang yang sudah lama bekerja menjangkau 145 tahun dan keatas.

Setiap hari, rutin aku banyak berubah. Seawal jam 8 pagi, dah mula keluar merempit ke Bukit Kiara dari Shah Alam. Sedikit lega kerana waktu pejabat bermula pada jam 9 pagi, berbanding kebiasaan bagi pejabat kerajaan yang bermula seawal jam 8 pagi lagi. Jadi, kebiasaannya selepas selesai solat subuh, sedikit masa aku peruntukkan untuk menggosok baju dan seluar. Ini satu lagi perkara yang menjengkelkan diriku. Haih, kalau dulu sewaktu belajar, menggosok kemeja bukanlah satu rutin yang aku gemari dan selalu buat. Kerana kegemaranku hanya pada baju t-shirt sahaja bila ke kelas. Tapi sekarang, hari-hari terpaksa menghensemkan diri sendiri dengan baju kemeja lengan panjang dan seluar slack, kecuali pada hari Jumaat yang dibolehkan untuk berpakaian kasual.

Hari pertama dipejabat, sesi suai kenal dengan staf lain berjalan. Tapi sampai ke hari ini, aku masih lagi tidak berjaya untuk mengingat kesemua nama staf disana. Memang kelemahanku untuk mengingat nama seseorang, lebih-lebih lagi nama chinese. Dah la kat pejabat tu hanya 3 orang yang melayu, selebihnya semua cina. Jadi, amatlah susah bagiku untuk mengingat nama-nama mereka yang pelik dan begitu susah untuk disebut itu. Tengahari pula diadakan welcome lunch untuk meraikan aku sebagai ahli baru dipejabat berkenaan. Dapat makan percuma la aku hari tu. Dah la kat restoran yang gaban punya hebat. Makan 4 orang, habis dalam RM200. Jadi, cuba korang kira. Seorang makan dalam RM50. Padahal makan satu menu seorang je..~_~

Walaupun mereka chinese, tapi alhamdulillah kerana selama seminggu disana, mereka cukup menghormati aku dan 2 orang lagi staf melayu yang bekerja bersama mereka. Waktu solatku diberikan masa secukupnya. Soal makan juga insyaAllah terjamin. Mereka cukup menghormati pegangan dan sensitiviti aku sebagai seorang penganut Islam. Pernah staf disana mempelawa aku kuih, kemudian cepat-cepat dia mengatakan makanan tu halal dan tak perlu risau.

Petang tadi sewaktu dalam perjalanan ke parkir motor, satu perkara baru yang aku nampak. Di kawasan basement ground floor bangunan tersebut diadakan satu promosi minum arak secara percuma. Hampes je aku tengok. Kalau dibuat minuman tongkat ali ke, milo ke, teh o limau ais ke, ada juga kebaikannya untuk aku dapat minum free sebelum merempit pulang ke Shah Alam.

Ha, satu lagi. Bagi sesiapa yang teringin nak merasa makan nasi lemak dan burger yang berharga RM10 sebijik, dipersilakan la datang ke Solaris Mont Kiara ya. Disini anda bakal bertemu dengan menu-menu makanan sedemikian. Itu bukan mahal, tapi bapak punya mahal. Orang kampung aku cakap, maha pe bedil (mahal macam senapang).

Hak..hak..hak..Masa untuk bergelak ketawa secara maraton. I love weekend. Tapi esok dan lusa ada aktiviti penting yang perlu aku hadiri. InsyaAllah, mohon agar Allah mempermudahkan segala-galanya..^^

* B A T I N P E N A T *

6 contengan diterima:

AsNiza on August 7, 2009 at 11:41 PM said...

salam pakcik..

ehehe~ baru seminggu kerja dah kuar words "takde life" hik3..

now leh bayangkan agaknya cmne perasaan kami2 yg dah berkurun (perasaan lama, haha) dh berkerja nih, haish~ wase mcm robot yg dah di program kan, buat aja benda sama hari2..^_^

apa pun. itulah kehidupan, setiap masa ada fasa2 perubahan yg perlu kita lalui..

life must goes on.. all the best yer bro. =)

Ya Habibi on August 8, 2009 at 12:23 AM said...

Assalamu'alaikum pakcik.. ^_^

haha.
best tak dah masuk alam pekerjaan nie..
=P

apapun, semoga tabah wahai pakcikku.. dengan menggosok bajunya setiap pagi.. sapa suh tak gosok baju sebelum tidur? isk3.

nway, gud luck..

^_^

rerAma chUmey on August 8, 2009 at 4:51 PM said...

hehehe..broLisam dah start kje la..
adeh..bru seminggu dah xde life..cian3..

klu xnk gosok bju pg2..pe kate..waktu weekend gosok 5 psang bju terus..kan senang!!hahaha

p/s:
broLisam join aktiviti ili weekend ni kan?so,hapdet blog cpt2 erk..nk bce..hehehe..

ikhwana syuhada on August 11, 2009 at 10:42 PM said...

salam

erm...mcm takut je nak kerja...jadik anak mak lagi best dok umah jew..pepun hidup nie tanpa cabaran tak best..untuk bro lisam sabaq..sabaq sabaq dapat gaji senyum sampai tinge. ngeh ngeh ngeh

cikgu_eya on August 16, 2009 at 2:57 PM said...

ok what dapat keje... Ana neh, dah bergelar graduan pon, kaki dan tangan dok kena ikat kat tiang rumah. Tak dibenarkan pn menjelajah dunia luar. Gembirany masa belajar dulu, bebas ke mana-mana. Aiseh, kan best dapat suami yang suka travel gak. Setiap hari berdepan dengan perkara baru... huhu

cikgu_eya on August 16, 2009 at 2:57 PM said...
This comment has been removed by the author.
 

© 2010 Antara Cita dan Cinta Copyright © 2009 Black Nero is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal