Tuesday, April 7, 2009

Soal Hati

Bila hati dah kotor, boleh ke dibersihkan lagi?
Bila jiwa dah rosak, boleh ke dipulihkan kembali?
Kalau boleh, bagaimana caranya?
Ataupun..
Walaupun dan pulih keduanya, adakah hati akan tetap kotor walaupun sedikit?

Termenung sejenak bila mendapat soalan ini dari seorang kawan dilaman friendster. Bukan memikirkan bagaimana untuk menjawabnya, cuma pelik dengan situasi sejak kebelakangan ini. Kerap pula aku diajukan dengan persoalan berkenaan hati ni. Mungkin petanda hatiku akan dimiliki dalam masa terdekat ini? Mungkin juga. Hai, kalau la betul..hihi

"Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: “Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji lagi?" (29:2)

Jika dilihat dan diteliti persoalan yang cuba ditimbulkan, terdapat beberapa persoalan yang memaksa aku untuk perjelaskan dan jawab dengan sebaiknya. Tapi ingin diingatkan, aku ni bukanlah seorang alim ulama mahupun ustaz berkelulusan tinggi, cuma sekadar ingin berkongsi ilmu yang sedikit ini buat kemudahan dan kesenangan semua. Mana yang baik, diambil jadikan gulai, mana yang buruk diambil juga, tapi buatlah ia menjadi budu mahupun tempoyak, sekadar pelengkap & hidangan sisi kepada sesebuah hidangan utama.

Bila bercakap soal hati, ia tidak lari dan tidak akan pernah melarikan diri dari soal perasaan dan jiwa. Diadun pula dengan rasa sayang, rindu, cinta, marah, benci, menyampah, sesumpah, bersumpah dan juga sampah. Ini tidak dapat tidak, semuanya berkaitan dengan satu sindrom yang dipanggil penyakit hati.

Tetapi, penyakit hati yang bagaimana untuk aku perjelaskan pada kali ini? Penyakit hati berlubang ke? Oh tidak, kerana hati berlubang mampu ditampal lubangnya dengan pita salotep ataupun gam berjenama gajah, insyaAllah kuat melekat dan bertambah kuat sakitnya yang seterusnya akan meningkatkan lagi kebarangkalian meninggal dengan cepat. Bila dah meninggal, insyaAllah sakit tu akan hilang. Kan bagus begitu dari menanggung sakit yang entah bila akan berakhir..haha.. Kejam.

Berbalik kepada persoalan asal, cuba dikaji dan dilihat hadith dibawah. Jangan lihat saja, eja dan baca sekali.

Rasulullah bersabda: Mata boleh berzina dengan melihat, lidah boleh berzina dengan bercakap, tangan boleh berzina dengan berpegangan. Kaki boleh berzina dengan berjalan ke arah tempat maksiat. Hati pula boleh berzina dengan merindui, mengingati dan membayangi si dia (HR Bukhari dan Muslim, rujuk Riyadusolihin bab larangan melihat wanita)

Pada hematku, hati dan jiwa itu boleh dikategorikan sebagai satu benda yang sama. Kerana tanpa hati, mana mungkin jiwa kan wujud. Juga tanpa jiwa, tiada erti dan nilai lah hati tersebut. Jadi bila keduanya telah rosak dan kotor, bolehkah ia dibersihkan dan dipulihkan kembali?

Jawapanku senang, tak boleh. Baca lagi, tak boleh tak dibersihkan, juga tak boleh dibiarkan begitu saja, terus kotor dan berlumut. Sebaliknya, ia perlulah dibersihkan dan dipulihkan agar ia kembali kepada fitrah kejadian asalnya.

Sehelai baju yang mahal harganya, dipakai dan secara tidak sengaja telah dikotorkan. Adakah kita aka terus membuangnya ke tong sampah DBKL? Sudah tentu tidak bukan? Kerana kita tinggal kat Setiu, mana mungkin kita buang tebiat pergi ke Kuala Lumpur semata-mata nak buang dalam tong sampah DBKL, itu kerja orang G.I.L.A. namanya..haha.. Tapi sebolehnya kita akan cuba bersihkan kekotoran tu, tak kiralah macam mana sekalipun caranya, Fab Total lah, Kuat Harimau lah, Kuat Sang Kancil lah, Daia lah, Dia lah, Kamu lah, Puteri Emas lah, Puteri Perak lah, semua kita beli untuk memastikan kekotoran yang ada tadi hilang, dengan harapan baju kita tadi kembali kepada keadaan asal.

Hal ini samalah dengan hati yang kotor dan rosak ni. Sepatutnya, kita layan hati kita ni jauh lebih baik dari sehelai baju yang mahal sekalipun, kerana hati kita ini bukannya ada dijual dikedai spare part mahupun kedai kek & roti Sweeden sekalipun, ia kurniaan Allah teramat berharga sehingga tiada nilai yang boleh kita letak sebagai harganya. Tapi kenapa kita tidak mahu mengambil berat dan cuba menjaga kebersihan ia melebihi segala-galanya?

Tapi persoalannya, bagaimana yang arif? Bercakap senang yang arif, tapi bagilah kami cara-caranya yang arif. Kalau guna mesin basuh LG boleh ke? Atau nak kami rendam dalam baldi 3 hari 3 malam dengan peluntur jenama Klorox?

Betul, bercakap senang, tapi nak mempraktikkan penyelesaiannya yang sukar dan memerlukan kekuatan seperti Badang, Hulk Hogan dan juga Giant. Salah, bukan kekuatan fizikal yang menjadi kayu ukur, tapi kekuatan spiritual dan emosi itu lebih penting dan perlu dititik beratkan.

Susah juga ya bila difikirkan. Bila sakit tangan, kita urut. Bila sakit gigi, cabut. Bila sakit mata, cucuk, eh apa lak cucuk, kome nih..hik hik hik.. Tapi bila sakit hati? Bagaimana nak merubatnya? Setelah menggeledah dan membaca beberapa sumber, beberapa cara dapat aku kenal pasti yang boleh dipraktikkan untuk mengubati penyakit hati ni.

“Hanya dengan mengingati Allah hati menjadi tenteram.” (Ar-Ra’d:28)

Secara dasarnya, bila penyakit hati ini menjangkiti hati-hati kita, ia disertakan dengan natijah-natijah ataupun kesannya sekali. Salah satunya yang paling utama, hati menjadi gundah gulana, berserabut, hati tidak tenang, selalu berfikiran yang bukan-bukan, fikirkan ultaman, doreamon, action kamen, kamen rider dan sebagainya. Jadi ubat paling mujarabnya adalah terletak pada firman Allah diatas. Itulah ibu segala ubat dan penawar paling mujarab didunia ini.

Persoalan lain timbul, sejauh mana penghayatan kita pada Allah sehingga mampu mententeramkan hati-hati kita ni? Kalaulah begitu senang ubatnya, tapi kenapa masih ramai yang tersungkur kalah dengan ujian ini? Ini tidak lain tidak bukan, puncanya adalah kerana hati kita dan terlalu kotor sehinggakan hidayah Allah pun susah untuk sampai.

Jadi untuk para penyakit hati seperti ini, ubati ia dengan cara lain, step by step dan perlahan-lahan, agar tidak menjadi terkejut seterusnya cepat membosankan dan jiwa kembali kalah dengan nafsu dan imbuhan hasutan syaitan yang direjam.

Antara step yang boleh diamalkan ialah:

1. Tinggalkan segala amalan dan perbuatan salah laku kita selama ini. Jika sebelum ini kita suka mengumpat, mencaci dan mengeji orang, perlahan-lahan cuba kawal diri untuk tidak terlibat dengan aktiviti membuat ketupat yang barangkali sedap tapi tidak berkhasiat ini. Jika hati rosak kerana sorang lelaki mahupun wanita, perlahan-lahan cuba lupakan dia dan tanam sifat benci kepada lelaki tersebut.

2. Sibukkan diri dengan perkara-perkara yang berfaedah, tapi jangan isi dengan mengorat Faridah ataupun Faezah. Jika datang rasa rindu, cepat-cepat padamkan rindu itu dengan seboleh mungkin. Jika sedang mendengar lagu jiwang karat, hentikan dan beralih kepada lagu-lagu ganas dan brutal. Lagi baik jika memasang ayat-ayat suci al-Quran atau mendengar ceramah-ceramah agama di YouTube. Siapkan kerja sekolah, assignment dan projek. Ataupun lakukan sedikit kerja amal seperti menyapu rumah termasuk rumah sebelah, kalau mampu semua rumah dalam kampung kita pun lagi baik, untung-untung ada yang nak ambil jadi menantu.

3. Ambil wuduk, solat sunat dan mengaji al-Quran. Masya-Allah, jika kita mampu melakukan sampai ketahap ini, insyaAllah hidayah Allah itu makin dekat dengan kita, bila-bila masa ia akan hinggap dan tertanam dalam jiwa. Tapi bagi yang tidak mampu, sekadar ambil wuduk pun dah memadai, ataupun cuba basahkan kepala dan tubuh. Ini mampu membuatkan fikiran kita tenang dan tenteram dari mengingati perkara-perkara yang tidak sepatutnya.

4. Tanamkan dalam diri yang aku boleh, bukan Malaysia saja yang boleh, tapi aku juga boleh. Kuatkan semangat dan ikhlaskan niat kita sikit demi sedikit. Jangan sekadar tunggu hati itu untuk ikhlas dengan sendiri, kerana hampir mustahil ia akan ikhlas kalau kita tiada usaha. Diperingkat awal, paksa hati-hati kita untuk cuba ikhlas. Biarlah kita buat sesuatu itu dengan terpaksa terlebih dahulu, kerana pasti suatu masa nanti keterpaksaan itu pasti akan bertukar menjadi keikhlasan yang cukup manis diteguk.

5. Berkawan dengan kawan-kawan yang baik-baik dan menjaga hubungannya dengan Allah. InsyaAllah, keadaan sekeliling mampu membuatkan kita berubah. Jadi, faktor memilih kawan itu amatlah penting demi menjamin keberkesanan dan keistiqamahan kita dalam usaha kita merawat hati kita itu.

6. Ubah cara hidup seharian. Jika sebelum ini, hidup kita cuma bangun pagi, mandi, makan, ke kelas, balik kelas, studi dan tidur saja, cuba ubah dan tambah apa-apa aktiviti lain yang berfaedah. Contohnya selepas solat subuh dan asar, amalkan ma'thurat, selepas maghrib bacalah al-Quran sekurang-kurangnya 2 'ain (lebih kurang 2 muka surat) dan sebelum tidur amalkan mengambil wuduk. Petang-petang pula jika tidak pernah beriadah, cuba-cubalah beriadah dan cari kawan yang boleh dijadikan teman dan mempunyai minat yang sama dengan kita. Ajak bermain batu seremban atau pondok-pondok pun boleh juga.

Itu antara cara-cara yang aku mampu fikirkan, tapi sebenarnya banyak lagi cara yang boleh kita praktikkan, yang penting niat dan kesungguhan kita. Kerana tanpa keduanya, cadangkanlah cara apa sekalipun, hantarlah jin hantu jembalang langsuir sekalipun, tetap tidak akan berubah juga. Yang penting, diri sendiri.

Walaupun dan pulih keduanya, adakah hati akan tetap kotor walaupun sedikit?

Menjawab persoalan ini, kita kembali pada analogi baju mahal yang kotor tadi. Hati yang bersih ini umpama sehelai baju yang baru dibeli, mahal harganya dan susah juga untuk didapati. Tapi bila sekali ia kotor, dihantar ke dobi atau dibasuh sendiri, selepas mengalami basuhan pertama sudah tentu rupanya pasti tidak akan sama lagi dengan yang asal sebelum kotor dan dibasuh. Pasti akan nampak lain juga walaupun kekotoran itu keseluruhannya hilang.

Halnya sama jugalah dengan hati, bila sekali dah kotor, kekotoran itu pasti akan ada juga sedikit. Apa yang sedikit itu? Yang sedikit itu adalah kenangan kepada dosa-dosa kita itu. Tapi kekotoran ini jika pandai digunakan, ia boleh menjadi sebagai benteng kepada kita untuk terus menjadi insan yang berguna.

Jangan sesekali berputus asa dengan usaha untuk menjadi seorang insan yang berguna dan diredhai Allah. Banyakkan bersabar kerana Allah bersama-sama dengan orang yang bersabar, seperti dalam firman-Nya,

“Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan,kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar.” (2:155)

Bertaubatlah dengan sebenar-benar taubat, selagi pintu taubat masih diterbuka luas. Jangan sekali kita buat silap, sampai ke ajal kita terus nak berada dalam kesilapan.

“Dan tidaklah taubat itu diterima Allah dari orang-orang yang mengerjakan kejahatan (yang) hingga apabila datang ajal kepada seseorang di antara mereka, (barulah) ia mengatakan : “Sesungguhnya saya bertaubat sekarang.” (An-Nisa’: 18)

Berubahlah, ubatilah, dan perbaikilah diri kita setiap masa dalam mendambakan redha dan rahmat dari Allah swt. InsyaAllah, moga kita tergolong dalam insan-insan yang mendapat perlindungan dibawah arash-Nya kelak.

* M E N G H A R A P K A S I H M U *

11 contengan diterima:

AsIAh YuSRa on April 7, 2009 at 9:58 AM said...

Salam...
i want to copy ur writing n put it im ny blog??can i????

Pencinta Ilahi on April 7, 2009 at 11:05 AM said...

w'salam..

alhamdulillah, sila2.. right to copy and paste...^^,

~Cinta Cukulet~ on April 7, 2009 at 11:06 AM said...

jagalah hati..jangan kau kotori
jagalah hati..lentera hidup ini..

huhu..ternyanyi plak..

Shauqatul Asrar on April 8, 2009 at 8:35 PM said...

hoho..mantop ar akhi..

jom pakat bersihkan hati kita dan update iman sentiasa...topup amal ibadah setiap hari..dekatkan diri dengan Allah..

Nur_Muslimah on April 9, 2009 at 11:58 AM said...

Salam..
tahniah! mantap analogi yang digunakan..
terkesan kt hati..
teruskan perjuangan dalam medan dakwah ni..

Yuna@Fah on April 10, 2009 at 12:30 AM said...

waa, panjangnya, tp isinya berkualiti..:)

Pencinta Ilahi on April 10, 2009 at 1:16 AM said...

to cinta cukulet
nak sambung..

jagalah diri, jangan minum kopi..
jagalah diri, jangan kau bermimpi..

hik3x..

to cik puteri
pandai pun..
jangan duk pandai topup kredit phone je..tapi kalo nak tlg topup tuk pakcik, amatlah dialu-alukan.ngehehe

to nur_muslimah
ustaz zamri cakap, mantopp..hihi
insyaAllah, dengan iringan doa orang2 spt kalian

to yuna
ntah2 drag je, pastu klik kt komen..haha
gurau2 itu tandanya mesra..ceewah

ciknaem said...

terima kasih...

sedih..insaf.. *nanges*
sgt kotor rs hati ni...
jiwa semakin mati..
tahu.. tanda itu semakin jauh dr Dia..
lalai kejar yang lain..lupa pada Dia..
masih.. Dia xpernah lupa pd hambaNya yang lalai gaya aku..
tenang kembali..
bila sedang berusaha utk dekatkn diri padaNya..
harap..Dia masih mahu terima..
penat sudah siksa diri..
sedih pada benda yang xsepatutnya..

terima kasih pada dakwah yang santai gaya ini..

keep it up..

Pencinta Ilahi on April 13, 2009 at 3:28 PM said...

alhamdulillah..
insyaAllah moga bermanfaat untuk semua..^^,

Anonymous said...

thanks.. nice.. touch my heart..

[MawarBerduri:Kupu-kupuMisteri] on May 17, 2009 at 5:42 PM said...

salam muhasabah,

~terkesan dgn ayt ini..thanks kerana mengingatkan..“Hanya dengan mengingati Allah hati menjadi tenteram.” (Ar-Ra’d:28)
~semoga Allah membalas kebaikanmu..

 

© 2010 Antara Cita dan Cinta Copyright © 2009 Black Nero is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal