Friday, April 3, 2009

Duit Seringgit Diatas Meja

Jam sekarang menunjukkan 6 minit sebelum jam 5 pagi. 5 pagi, bukan 5 petang. Kelihatan duit seringgit melambai-lambai diatas meja ditemani sebiji mouse, kalkulator, CD case, wallet BUM Equipment(TM), jam tangan Adidas, pen merah, gunting, bateri panasonic yang telah lama habis, handset, kain pengelap laptop, external hardisk, kertas-kertas bertaburan, dan tidak ketinggalan, kopiah lama yang dah berusia tidak kurang 2 tahun, tapi masih mengekalkan rupa bentuk asalnya, putih, bersih dan berseri-seri lagi jika dipakai oleh tuan punya beliau. Mak aih, banyaknya pekakas kat atas meja ni, baru aku tahu lepas tulis entry ni. Menampakkan yang empunya meja ini begitu bekerja keras, sibuk sampai tiada masa untuk mengemas meja yang kian sempit gara-gara timbunan harta benda yang entah apa-apa.

Fuh, intro je baru tu. Dah mengarut ntah pape.

Hai duit seringgit, apa yang kau lambai-lambaikan tu? Aku begitu keliru dengan sikapmu malam ini. Seolah-olah begitu mengharapkan belaian dan perhatian dariku. Apa tidak cukupkah layananku selama ini pada kamu? Atau kamu yang bersikap tamak tidak tahu menghargai apa yang telah aku curahkan kepadamu selama ini? Sungguh kau begitu tidak mengenang budi. Dah, jangan kau nak buat muka kesihan lagi depan aku. Silap-silap aku buang dikau jauh-jauh, jauh dari kawan-kawan seangkatan dan sepermainanmu dimeja study ku ini. Kamu mahu aku buat kamu begitu? Mahukah kamu? Huh!

Tapi siapalah aku untuk memahami dirimu wahai duit seringgit. Engkau bukannya pandai berkata-kata seperti mana aku berkata-kata. Mungkin kau sedang berkata-kata denganku, tapi mana mungkin aku memahami bahasamu yang aneh itu. Maaf duit seringgit, aku tiada masa untuk memahami bahasamu. Aku sibuk, terlalu banyak hal duniawi yang aku terpaksa uruskan, terlalu banyak tanggungjawab yang belum aku selesaikan, aku terhimpit, makin tersepit, fahamilah aku wahai duit seringgit. Dah, jangan buat muka sedih lagi, aku tak suka.

Aku tahu, kau lapar belas kasihku, kau rindukan perhatian dan ungkapan sayangku padamu. Tapi kau perlu faham, aku bukannya sengaja mahu biarkan dirimu terus terkapai-kapai sendirian dimejaku itu, bebanan kerja seharian terlalu mencemburui aku untuk meluangkan masa bersamamu. Aku tahu, aku tidak sepatutnya membiarkan kamu begitu, aku tahu tanggungjawabku pada dirimu, membelaimu dan memberimu kasih sayang dan perhatian yang sewajarnya, tapi aku lemah, aku tidak kuat, aku makin hanyut dengan kesibukan duniawi yang mendustakan ini.

Maafkan aku wahai duit seringgit, bukan niat dan pintaku untuk membiarkan kamu disana, melambai dan terus melambai pada diriku. Tapi apa yang aku boleh buat, hanyalah memandangmu dengan hujung mataku, kesihan tapi egoku tetap menebal mengatasi kemahuanku untuk bersamamu. Maafkan daku. Maafkan daku wahai duit seringgit kesayanganku.
Aku terlalu kejam pada dirimu wahai duit seringgit, aku persiakan kamu disaat aku tidak memerlukan kamu. Aku buang dirimu dari diari kehidupan aku seharian, aku biarkan diriku terus mengecap kemanisan duniawi tanpa menghiraukan dirimu yang aku tinggalkan sendirian, sepi dan kesunyian. Mungkin aku tinggalkan kamu bersama rakan-rakan kau yang lain, tapi aku mengerti, kasih sayangku pada dirimu pasti tidak dapat ditandingi oleh kasih sayang dan perhatian yang ditunjukkan oleh rakan-rakanmu yang lain dimeja study ku itu.

Duit seringgit, aku juga merinduimu, aku juga terlalu menyayangi kamu, aku sayang sangat-sangat pada dirimu. Aku bersyukur sangat bila kamu hadir dalam diriku, sejak aku mengenal kehidupan didunia ini. Suatu ketika, kau setia menemani ku kemana-mana saja aku pergi. Kau tidak pernah jemu bermain denganku, membelaiku, dan membimbingku sekiranya aku terlalai. Betapa ikhlasnya ikatan yang kau tunjukkan pada diriku, sehingga aku sendiri sudah terlalu jatuh cinta pada dirimu. Sebolehnya aku ingin bersamamu sehingga ke akhir nyawaku berpisah dengan jasad, itu janjiku wahai duit seringgit.

Walau seringkali aku melukakan hatimu, mengabaikan kesihatan dan keperluanmu, tapi kau tetap setia bersamaku. Terlalu tinggi tingkat kesabaranmu wahai duit seringgit, terluka tapi tetap kau sudi memaafkan daku, walau seperit mana yang kau terpaksa tanggung. Tapi aku? Terlalu cuai dan lemah dalam menjaga kebajikanmu. Seringkali aku mengabaikanku, mencarimu dikala aku kesunyian dan ditimpa musibah sahaja.

Ketika aku ketawa riang, aku tidak pernah mengajakmu sama-sama ketawa denganku, tapi tiap kali aku menangis, kau aku cari, kerana aku tahu kau adalah teman paling baik bagiku, teman paling mamahami diriku. Jahilnya diriku ini, melayanmu sebegitu teruk sekali. Tapi kau tetap sabar melayan kerenahku, memberi kata-kata semangat padaku, walau aku sendiri tidak pernah bercakap denganmu, tapi gerak geri dan perilakumu sudah cukup untuk menunjukkan yang engkau begitu mengambil berat dan menyayangi diriku.

Maafkan daku, aku berdosa padamu duit seringgit. Janganlah dikau meninggalkan daku, janganlah walau hanya sekali, kerana aku yakin pasti hidupku musnah jika kau pergi meninggalkan ku. Tolonglah, bersabarlah dengan sikapku yang teruk ini, tolong...

Tut..tut..

Ha, apa la pakcik ni berjiwang karat ala-ala mamat Romeo memalam buta ni, dengan duit seringgit pula tu. Buang tebiat ke apa. Ke nak mati? hohoho.. Jangan la doakan diriku semacam itu, terlalu banyak dosaku yang belum terampun lagi, terlalu banyak tanggungjawab yang perlu aku selesaikan dulu didunia ini.

Cuma sekadar ingin mengingatkan diri sendiri disamping berkongsi dengan rakan-rakan pembaca sekalian. Cuba kita tukar duit seringgit itu dengan iman yang berada didalam diri kita ni. Memang tepat sekali perumpamaan yang aku bawakan ni bukan? Itulah kita manusia, seringkali kita lupa untuk memperbaharui iman kita, kita lupa untuk menyayangi iman kita, kita lupa untuk membelai dan memberikan perhatian yang lebih kepada iman kita ni. Kesibukan hal duniawi selalu menjadikan kita lupa dengan kebajikan dan tanggungjawab kita pada iman ini. Seringkali dia menangis dengan sikap kita sehari-hari tanpa kita sedar. Tapi seburuk mana pun layanan kita pada dirinya, ia tetap setia bersama kita, insyaAllah selagi Allah kita letakkan sebagai Tuhan yang kita sembah, tiada Tuhan selain-Nya.

Jadi ayuh semua, jagalah iman kita sebaiknya. Sebagaimana kita membelai insan yang paling kita sayang, belailah juga iman kita ini dengan belaian yang sewajarnya. Jangan sampai dia merajuk dan melarikan dirinya dari kita suatu masa nanti. Disaat itu, segunung penyesalan pun tidak bermakna lagi, selautan tangisan pun tiada nilai lagi, melainkan kerugian yang sebenar-benar dan kesesatan yang terang lagi nyata yang bakal kita perolehi. Ingat, kita tidak sesekali boleh menjemput kematian, melainkan kematianlah yang datang menjemput kita tanpa kita sedar dan pelawa sekalipun.

* S E T I A T E M A N I K U *

6 contengan diterima:

puterinurzahra on April 3, 2009 at 7:48 AM said...

hujung2 sem ni xdok duit jah..
wallet yang comel selalu je kosong..habuk pun tarak aduh...gano ni pakcik...

klu xmampu jaga duit singget tu..meh bg sayo la hehehe

duit sengget 50 keping...

AsNiza on April 3, 2009 at 8:45 AM said...

Masa study dulu dpt scholar rm2k cukup je utk 4 bulan, skang jumlah yg sama utk sebulan pn masih tk cukup..isk3..duit2. pandai sungguh buat magic..

Takde singgit xkan cukup RM 1 juta, penting tuh...ekekek

~Cinta Cukulet~ on April 3, 2009 at 10:28 AM said...

kalau pak cik tak bleh jaga, pakcik sedekah je la duit seringgit tu hikhikhik...tapi iman kena jaga tau huhu

Pencinta Ilahi on April 5, 2009 at 6:01 PM said...

to puterinurzahra
duit sengget rupiah 50 keping pun aci kan? hoho

to asniza
org dah keje, seleranya lain ngan org yg ngaji lg..

to cinta cukulet
sedekah kt cik cinta cukulet? hoho..kim salam jela...

puterinurzahra on April 6, 2009 at 1:59 AM said...

pakcik paham2 la..
tau la lame dok indonesia...

baru bpindah ke malaysia..

bg duit malaysia la..
nk bg duit brunei pun boleh :D

Pencinta Ilahi on April 7, 2009 at 4:39 AM said...

haha..
bile plak pakcik jadik warganegara sementara indonesia ni..
ok per rupiah, duit gak..hak3x

 

© 2010 Antara Cita dan Cinta Copyright © 2009 Black Nero is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal