Friday, September 11, 2009

Kenali Diri

Seorang akak di pejabatku secara tiba-tiba bertanya, "Lisam, you belajar agama kan?".

"Err..ada la juga kak", jawab aku sedikit kehairanan.

"Belajar agama ni ada banyak jenis kan?", soalnya lagi, sedikit bersemangat ingin mengetahui respon dariku.

"Maksud akak?", pendek saja respon yang aku beri.

"Begini Lisam, abang akak ada cakap, belajar agama ni ada macam-macam jenis. Dia cakap, bila nak belajar agama, kita kena kenal diri sendiri dulu. Betul ke Lisam?", cerita akak tu mula membuka cerita.

Dahi sedikit dikerutkan, berfikir apa jawapan yang terbaik perlu aku berikan. Maklumlah, bila bercakap dengan orang tua ni, kita kena la berlapik dan menjaga hati mereka sebaiknya. Jangan terlalu ekstremis dan terlalu menunjukkan yang kita ni lebih pandai. Sebab nature seorang yang lebih tua dari kita akan merasakan diri mereka lebih dari kita dalam segala soal, ilmu, pengalaman atau apa-apa sekalipun.

"Betul dah tu akak. Kalau kita nak belajar agama, perkara pertama sekali yang perlu kita belajar adalah belajar untuk mengenal diri kita. Lepas tu la kita baru boleh mula nak kenal lain-lain benda, kenal Allah, kenal rasulullah, kenal al-Quran dan lain-lain", sedikit tazkirah pendek aku lontarkan.

"Maksud you, kita kena kenal siapa diri kita dulu?", soalnya kembali.

"A'ah. Perkara ni paling utama perlu kita tahu. Bila kita dah tahu siapa diri kita, kenapa kita dilahirkan ke dunia ni, apa amanah dan tanggungjawab kita sebagai khalifah dimuka bumi ni, kita akan nampak dan sedar apa sebenarnya matlamat yang perlu kita capai dan penghujung kehidupan kita kelak. Tujuan kita hidup sebab nak capai syurga Allah. Jadi kita mesti melalui step dan syarat-syarat yang telah ditetapkan. Kena buat yang tu, kena tinggalkan yang ni.

Khalifah tugasnya adalah untuk memakmurkan bumi Allah ni. Kita kena jaga dan peliharanya mengikut segala panduan dan syariat yang telah Allah tetapkan. Dari situ kita boleh nilai keperluan dan kehendak kita sebagai hamba Allah dimuka bumi ni", sedikit lagi point yang aku tambah. Susah juga nak susun ayat bila berdepan dengan mad'u dikalangan muslimah ni. Berdepan pula dengannya. Selama ni hanya gah dialam maya saja. Tapi sekarang memang teruji.

"Akak sebenarnya teringin nak belajar agama. You tahu la kan. Akak ni dah tua. Akak plan nak pergi umrah. Jadi sebelum pergi sana, akak kena la baiki diri dulu kan. Akak ni you tengok la, tak pakai tudung pun dah satu hal. Jadi akak taknak la pergi sana dalam keadaan macam ni", luah akak itu lagi. Kali ni sedikit menampakkan kerisauan dan kesungguhannya untuk berubah.

"Betul gak tu akak. Takkan la nak pergi sana dalam keadaan kita jahil tentang agama ni kan. Jadi saya boleh sarankan macam tu jela. Slow-slow, yang penting niat dan usaha akak untuk berubah tu kena ada", sedikit menyampuk percakapannya.

"Itu lah. Sesekali bila dengar orang sekeliling meninggal, terasa juga diri akak ni", sambungnya lagi.

"Mati ni akak, tak kira tua muda. Mati bukan untuk orang tua saja. Saya sendiri pun bila sesekali balik kampung, dengar mak selalu cerita orang tu mati, orang ni mati, terasa gak keinsafan dalam diri ni. Kalau dulu pergi masjid, ramai je pakcik-pakcik yang berjemaah sama. Tapi sekarang, seorang demi seorang dah takde. Kadang memang terasa sangat dalam hati ni. Entah-entah esok lusa masa kita pula. Muda bukan tiket untuk kita lupakan soal mati akak, dan tua pun bukannya VIP tiket untuk kita mati cepat", panjang lebar aku membebel. Sedikit senyuman terukir dibibir wanita tersebut.

"You betul Lisam. Akak ni dah la tua, walaupun you tengok macam anak dara lagi. Entah-entah esok masa akak datang kan Lisam?", seloroh wanita beranak dua itu.

Aku hanya mampu tersenyum. Keadaan kembali menjadi sunyi dan masing-masing mula menyambung tugas masing-masing.

Bila dah berada didunia luar, melihat apa yang terjadi, barulah kita sedar akan realiti kehidupan ini sebenarnya. Disini kita akan berhadapan dengan pelbagai kerenah dan perangai manusia yang terkadang kita sendiri tidak pernah terfikir akan terjadi. Terlalu banyak jalan dan haluan yang terhidang didepan mata, menjadikan kita selalunya sukar untuk memilih jalan mana yang betul dan lurus mengikut syariat dan ketetapan yang telah Allah aturkan. Dan seringkali kita gagal untuk membuat pilihan dan seringkali juga kita gagal untuk bertindak sebaiknya dengan pilihan kita itu.

Kehidupan dunia, sampai bila-bila kita tak akan puas untuk menyedut kenikmatannya yang sementara dan menipu ini.

* T E K A D K A N HA T I *

4 contengan diterima:

Anonymous said...

alahamdulillah..mambruk syeh usaha dakwah yang berkesan..semoga diberi rahmat oleh Allah..Dr.Cinta

cikgu_eya on September 12, 2009 at 2:52 AM said...

ini hasil muzakarah semalam kah?

Haha~

lisam... akak rasakan, nak jadi kakak lahhh... ^^

Lisam on September 12, 2009 at 3:16 PM said...

to dr cinta
insyaAllah ustaz. sedikit usaha moga Allah istiqamahkan hati saya ^^

to cikgu eya
akak? no..no..
saya lagi tua. kan dah suoh panggil abg..

haha..

cikgu_eya on September 12, 2009 at 5:05 PM said...

haha... tak leh ar.

Akak tua lagi dari lisam..
tua pemikiran.. ^^

Lisam bebudak g... ^^

 

© 2010 Antara Cita dan Cinta Copyright © 2009 Black Nero is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal