Tuesday, September 15, 2009

Kenapa Kamu Lambat?

Sebuah cerita yang dipetik dari perkongsian seorang rakan. InsyaAllah, semoga kita mendapat serba sedikit pengisian dan pengajaran dari kisah dibawah. Layanzz..

Saya mengajar di sekolah rendah di tengah-tengah bandaraya Kuala Lumpur. Saya mengajar sesi petang. Salah seorang murid saya setiap hari datang lambat ke sekolah. Kasut dan bajunya selalu kotor. Setiap kali saya bertanya tentang baju dan kasutnya dia hanya berdiam diri.

Saya masih bersabar dengan keadaan pakainnya, tetapi kesabaran saya tercabar dengan sikapnya yang setiap hari datang lambat. Pada mulanya saya hanya memberi nasihat. Dia hanya menundukkan kepala tanpa berkata-kata kecuali anggukkan yang seolah-olah dipaksa. Kali kedua saya memberi amaran, dia masih juga mengangguk tetapi masih juga datang lambat keesokannya. Kali ketiga saya terpaksa menjalankan janji saya untuk memukulnya kalau masih lambat. Anehnya dia hanya menyerahkan punggungnya untuk dirotan . Airmata saja yang jatuh tanpa sepatah kata dari mulutnya.

Keesokan harinya dia masih juga lambat, dan saya memukulnya lagi. Namun ia masih tetap datang kesekolah dan masih tetap lambat.

Suatu hari saya bercadang untuk mengintipnya ke rumahnya. Setelah mendapatkan alamatnya, saya meneruskan niat saya. Dia tinggal di sebuah kawasan setinggan tidak berapa jauh dari sekolah. Keadaan rumahnya sangat daif. Saya nampak murid saya itu sedang berdiri di depan rumahnya dalam keadaan gelisah. Seorang wanita yang mungkin ibunya juga kelihatan gelisah.

Lebih kurang pukul 1.30 seorang anak lelaki sedang berlari-lari sekuat hati menuju ke rumah itu. Sambil berlari dia membuka baju sekolahnya. Sampai di depan rumah baju dan kasutnya diserahkan pula kepada murid saya yang terus bergegas memakainya. Sebelum pakaian sekolah sempurna dipakai, dia sudah berlari ke arah sekolah.

Saya kembali ke sekolah dengan penuh penyesalan. Saya memanggil anak itu sambil menahan airmata yang mula tergenang.

"Maafkan cikgu. Tadi cikgu pergi ke rumah kamu dan memerhatikan kamu dari jauh.Siapa yang berlari memberikan kamu baju tadi?"

Dia terkejut dan wajahnya berubah.

"Itu abang saya. Kami kongsi baju dan kasut sebab tak ada baju lain. Itu saja baju dan kasut yang ada. Maafkan saya, cikgu." Jawabnya.

"Kenapa kamu tak beritahu cikgu dan kenapa kamu biarkan saja cikgu pukul kamu?"

" Mak pesan, jangan meminta-minta pada orang, jangan ceritakan kemiskinan kita pada orang. Kalau cikgu nak pukul serahkan saja punggung kamu."

Sambil menahan airmata yang mula berguguran saya memeluk anak itu, "Maafkan cikgu, ......."

Kejadian itu cukup menginsafkan saya. Selepas itu saya cuba membantunya setakat yang mampu.

*****

Bersyukurlah dengan setiap rezeki dan nikmat yang Allah kurniakan kepada kita selama ini. Sedarlah bahawa masih ada lagi insan lain yang lebih sengsara dan menderita dari kita.

T___T

* M E N A H A N D I R I *

8 contengan diterima:

~ aman shah ~ on September 15, 2009 at 5:53 PM said...

pernah tengk cerita sebegini dekat astro kirana...
cerita dari asia tengah...
memang sedey jaa tgk citer tu...
kita patut bersyukur dgn apa yg ada....

ikhwana syuhada on September 15, 2009 at 6:40 PM said...

mcm anak murid mak saya.. bila suruh bayar yuran..bayar tak pernah merungut pastu bayar buku bayar tak pernah merungut suatu hari seminggu tak pergi sekolah..mak gi rumah die untuk tanya khabar..tengok2 dia basuh pinggan mangkuk kedai sebelah rumah dia..sedih .lebih meyedihkan lagi dia anak yatim piatu..dengan kakaknyer yang tidak upaya( dia sara hidup kakanya..akaknyar sakit) hurmm kesian.. lantai rumah dari tanah. kesian..tp diorg tak pernah merungut

humbleServant on September 15, 2009 at 8:22 PM said...

kisah macam nih ada dalam satu drama arab kat tv7

serupalah
kita kene tolong anak2yatim dan org2 susah macam mereka

semoga kita diberi kekuatan olehNYA untuk membantu golongn seperti merka",

shafiQah,, on September 15, 2009 at 8:35 PM said...

macam cite the children of heaven je. cite iran tuh, cite tuh memang bagus

sEeKeRZ on September 15, 2009 at 8:38 PM said...

tulah salah satu sebab kenape pakcik kene jadi jutawan..kalau kite ade byk,blh bg byk.

p/s:kempen powerroot.."semua org blh jd jutawan"..anda..~

Lisam on September 16, 2009 at 10:48 AM said...

aiseh...ni cerita dah ade kat dalam tb ke?
nampak sangat tuan punye belog tak penah tengok tb..
kesiann....T__T

Anonymous said...

nape cite sedih2 ni.

airmata syurga on December 1, 2009 at 1:57 AM said...

la cm xcaye jew..realitinya ad khdpn cm 2...ingtkan dlm tv jew...
sedih bile liht ad sdare kite yg idup lbh ssh dr kite...
untk cikgu nie pon..klu dh skali rotan ckp la....pas2 cr la asbab nye...nie ske ht ye jew..tibai ank mrd ye bnyak kali cm 2....ishishishishish...
soal dulu ye ustz...
:)

 

© 2010 Antara Cita dan Cinta Copyright © 2009 Black Nero is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal