Tuesday, March 31, 2009

Seharian Bersama Part 2

Kembali lagi kita diarena karut wa marut tapi bukannya mencarut, itu dosa. Setelah lebih kurang seminggu rehat dari benda alah bernama blog ni, kini kembali juga secara terpaksa dalam kesibukan hidup seharian. Sedikit perkongsian mengenai rumusan dan pengajaran dari posting yang sebelum ini. Kalau belum baca, pergi baca dulu, sebelum aku sekeh pala lutut korang dengan kejamnya.

Saat melihat wajah anak-anak kecil disana, jauh disudut hatiku terasa amat sayu & kesihan dengan kehidupan dan nasib yang menimpa mereka. Aku dilahirkan dengan cukup kasih sayang kedua ibubapaku, cukup makan pakai, tempat tinggal & segala-galanya. Tapi bagi adik-adik ini, kehidupan mereka aku yakin, tidak semudah dan seindah yang tergambar dari senyum tawa yang mereka zahirkan.

Keadaan ini sedikit sebanyak membuatkan aku terfikir, betapa bersyukurnya aku dilahirkan sebagai aku, bukan orang lain yang aku sendiri pun belum tahu macam mana keadaan yang bakal aku lalui. Aku punya ibu bapa yang cukup penyayang, cukup menjaga anak-anaknya dan cukup dalam memberikan didikan. Walau kehidupan kami tidaklah semewah mana, tapi harta bukan ukuran yang aku boleh gunakan sebagai kayu ukur mengukur tahap kebahagiaan dalam sesebuah keluarga, tetapi dengan adanya insan yang melahirkan kita, membesarkan kita sehingga kita bergelar manusia. Walau seburuk mana pun kelakuan kedua ibu bapa kita, tapi ia tetap insan yang perlu kita sanjung setinggi yang boleh, selagi tidak menyalahi hukum & ketetapan yang Allah aturkan.

nasihat

Melihat kehidupan anak-anak kecil disana, sudah cukup untuk membuatkan diri ini bermuhasabah sendiri. Betapa cekalnya semangat mereka, hidup tanpa kasih sayang kedua ibu bapa sejak dari kecil lagi. Walaupun riak wajah mereka ketika menerima kedatangan kami tampak ceria dan gembira, tapi aku yakin, jauh disudut hati mereka amat mendambakan kasih sayang dari seseorang sebagaimana kawan seusia mereka yang mempunyai kedua ibu bapa.

Ini dapat disokong lagi dengan sikap anak-anak ini semasa bersama kami. Bagi Rashid, aku dapat lihat kemanjaan yang dia cuba harapkan dari aku. Hampir setiap masa, selalu berkepit tidak mahu berenggang. Jika aku duduk, dia naik dan duduk atas riba aku, walau dalam keadaan segan-segan mahu. Mungkin inilah kali pertama dia dapat merasa duduk diriba seseorang, walaupun bukan kedua ibu bapa yang melahirkannya. Apa-apa yang dibuat, pasti dia akan tunjukkan pada aku, seolah-olah menagih kasih sayang dan perhatian yang lebih, kasih sayang dan perhatian yang mungkin sudah bertahun dipendamkannya.

Bila ditanya bagaimana kehidupan dia dirumah tersebut, jawapannya cuma, "takpe, tak payah la, dah biasa..". Bila ditanya lagi, jawapan sama juga yang diucap, sambil menundukkan muka dan tangan dibuat bermain-main dengan benda lain, seolah-olah menyimpan seribu satu perasaan dan tidak membenarkan aku bersimpati dengan kehidupan yang dia lalui. Aku akur dengan jawapannya. Betapa tabahnya hati anak kecil ini, cukup aku kagumi.

"Adik tinggal sini siapa jaga?". "Housemother la". "Baik tak?". Senyap, tiada jawapan yang aku terima, hanya sekadar senyuman yang diukir kepada ku. Secara logik, kanak-kanak tidak akan bercakap bohong. Diamnya pun kita dah boleh agak, mesti ada sesuatu yang ingin disembunyikan dari pengetahuan orang lain. Aku hentikan pertanyaan aku disitu, walau masih seribu satu persoalan yang ingin aku ajukan. Tapi melihat reaksi dingin Rashid, aku tidak sampai hati ingin merosakkan moodnya pada hari tersebut.

Saat kami ingin pulang, hiba juga terasa dalam diri, adik-adik ini beria-ria menyuruh kami pergi lagi menziarahi mereka keesokan hari. Kalau boleh, memang kami semua tidak puas untuk bersama anak-anak kecil ini, masa sehari suntuk terlalu pantas berlalu, tapi apakan daya kami, program yang dirancang cuma sehari. Sempat juga aku berpesan pada Rashid dan Zaidi, nanti belajar rajin-rajin, sampai dapat masuk UiTM, nanti adik boleh datang melawat adik-adik lain yang tinggal kat sini lagi, macam abang sekarang.

Cukuplah dengan kehadiran kami disana, sedikit sebanyak dapat membuatkan mereka gembira dan terhibur. Kerana Rasulullah sendiri ada berpesan supaya kita jangan mengkhianati anak-anak yatim, sebaliknya bahagiakanlah hati-hati mereka. Jika kita membahagiakan hati-hati mereka, sama jugalah kita membahagiakn hati Rasulullah sendiri, kerana Rasulullah juga merupakan anak yatim piatu. Betapa besarnya pahala jika membahagiakan hati anak-anak yatim ini.

Insya-Allah, moga kerja amal kami disana, digolongkan dalam ibadah yang diterima Allah dan diberikan ganjaran yang setimpal. Amin...

Dah, sambung buat kerja!

* T A K K A N K U L E P A S *

4 contengan diterima:

nessa syahirah on March 31, 2009 at 3:09 PM said...

salam.

org ade pgalmn gi rumah anak2 yatim tok..mmg sedih la time nak balik, amik kesempatan cium ubun2 adik,air mata tak hnti2 mngalir.

Pencinta Ilahi on March 31, 2009 at 5:30 PM said...

kalo ikutkn, nak je ngalirkan air mate nengok bebudak tu, tapi tahan jela..
huuu..mmg sedih

puterinurzahra on April 1, 2009 at 5:20 AM said...

kalau pakcik nanges saya nk p amik gambar pas2 letak kt blog hehehe..

Pencinta Ilahi on April 1, 2009 at 2:09 PM said...

hihihi...
memang kejam..
tak pasal2 dpt publisiti murahan tak laku...ekekeke

 

© 2010 Antara Cita dan Cinta Copyright © 2009 Black Nero is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal