Friday, March 6, 2009

Bila Terasa Nak Mengarut

Agak lama dah membiarkan blog ni berhabuk, bersawan, kering kontang tanpa sebarang pengisian baru. Bukannya agak lama, tapi memang lama pun. 2 minggu, memang satu tempoh yang agak lama (ke?).

Kadang-kadang jiwa ni nak saja menulis, berkongsi ilmu dan pengalaman, tapi kekangan masa sangat-sangat menghambat diri seterusnya memaksa jari jemari ni melupakan seketika keseronokan menari-nari di atas papan kekunci ni. Wah, skema habis ayat..hehe

Lebih kurang 1 bulan lebih saja lagi, semester ini bakal melabuhkan tirainya. Ini bermakna, berlabuh jugalah status aku sebagai seorang pelajar universiti. InsyaAllah, itu pun jika berjaya menamatkan semua subjek yang diambil dengan kejayaan. Jika tidak, see you again la next sem wahai uitm tercinta..huhu

Sekarang ni, mood nak menamatkan pengajian, mencari kerja, meningkatkan potensi diri atau orang putih cakap, value added pada diri sendiri semakin meningkat dan menampakkan usaha dan hasilnya. Jika sebelum ini, kerisauan untuk mendapatkan pekerjaan tidaklah menjadi isu utama yang bermain-main dalam benak kepala, sekarang ini ia bagai setiap hari menghambat dan memaksa kotak fikiran ini memikirkanya. Ditambah pula dengan keadaan ekonomi sekarang ini yang menuntut usaha dan persaingan yang cukup kuat, terutamanya dengan status sebagai fresh graduate yang sememangnya peluang untuk bersaing dengan dunia luar amatlah tinggi dan peluangnya tipis, menambahkan lagi kerisauan dan kebimbangan untuk menamatkan pengajian.

Sesekali terfikir juga, lebih baik belum tamat pengajian lagi, daripada tamat tetapi menganggur, tiada kerja yang hendak dibuat. Status sebagai penganggur itu bagaikan satu bala yang terlalu berat dan menakutkan untuk dipikul. Tambahan pula dengan identiti diri sebagai lelaki yang aku bawa selama ini, memang menambahkan lagi kerisauan diri untuk menempuh alam tamat pengajian kelak. Bagaimana jika diriku tidak laku dipasaran pekerjaan? Ke mana aku nak pergi? Apa aku nak buat? Takkan la nak mengharapkan belas kasihan dari kedua ibu bapa lagi? Sepatutnya aku yang menanggung mereka, bukannya kepada mereka lagi aku meminta duit. Pening, risau, bimbang dan menakutkan.

Tapi, walaubagaimanapun, rezeki tu Allah yang tentukan. Tak kira la ekonomi itu bagus ataupun tidak, persaingan itu tinggi ataupun tidak, tapi jika Allah dah tetapkan rezeki kita sekian-sekian, pasti akan menjadi hak kita jua. Kalau macam tu, tak perlulah kita usaha apa-apa kan? Kerana rezeki itu Allah dah tetapkan. Duduk, dan tunggu jela ia datang bergolek.

Mentaliti beginilah yang perlu kita elakkan. Jangan kerana semuanya dah ditakdirkan Allah, kita malas berusaha. Jangan ingat Allah nak bagi macam tu je jika kita tiada usaha untuk mendapatkannya. Pokonya, usaha itu kena la ada, walau sekecil mana pun ikhtiar dan pengorbanan kita tu, kene la usahakan dulu. Lepas tu, baru lah nak berserah pun, kerana Allah lebih berhak nak menentukannya. Betul tak? Ha, kan dah betul tu.

Eh, apasal masuk sesi ceramah menceramah tanpa diundang ni. Niat asal nak mengarut je..hehe.. Susah juga bila dah terbiasa menulis sambil menasihati ni, ada saja benda yang nak diingatkan. Walaupun benda tu semua orang dah tahu dan sedia maklum. Tapi Allah dah pesan, kita sebagai manusia kenalah sentiasa berpesan-pesan walaupun benda itu sekecil-kecil perkara. Ini kerana sifat manusia ni memang pelupa, hari ni ingat, esok lusa belum tentu lagi akan ingat. Sebab tu lah peringatan itu penting. Ia umpama bateri la, awal-awal beli memang kuat, tapi lama-lama akan lemahlah ia. Tapi bila dicas, ia akan kembali kuat dan menjadi seakan baru. Begitu juga peringatan, sentiasa sebut dan sebut dan sebut, supaya sentiasa segar dalam benak kepala. Tujuannya, supaya manusia ini tidak lalai dan lupa dari ayat-ayat Allah.

Diri sendiri ni pun selalu saja lalai, selalu saja lupa, selalu saja buat-buat lalai dan lupa..hehe.. Yang ni memang teruk la. Kadang-kadang bagi pendukung agama ni ujian mereka lagi teruk. Kiri kanan depan belakang, ujian datang tanpa henti. Ada yang diuji dengan kesengsaraan, dan ada juga yang diuji dengan kenikmatan. Bagi yang diuji dengan perempuan-perempuan ini pun tidak kurang hebatnya. Sebab itulah tercatatnya kisah Zulaikha dan Nabi Allah Yusuf a.s yang cukup masyhur tu. Perempuan ini memang dijadikan sebagai perhiasan dunia, tetapi ia juga mampu menjadi penggoda dan asbab ujian dari Allah yang cukup berat dan sukar untuk dihadapi. Bagi yang kuat alhamdulillah, dan bagi yang lemah, hanyut dan bertambah longlai la jawabnya.

Pak imam yang berserban 3 kilo pun boleh rebah kerana perempuan, ini kan pula kita insan biasa dengan iman senipis kulit bawang, mungkin lagi nipis agaknya. Sekali diuji, bukan setakat rebah, malah jatuh tertonggeng tak bangun-bangun sampai ke sudah la.

Orang yang pernah jatuh ini, bukannya bermakna sentiasa dia akan jatuh dan tersungkur, kalah dengan ujian dan dugaan dari Allah. Malah orang yang pernah jatuh ini boleh menjadi lagi hebat dah kuat imannya daripada insan yang memang tak pernah jatuh. Ini kerana, disaat dibangun dari jatuhnya itu, ia akan membuatkan diri berfikir dan mengambil iktibar dari apa yang pernah terjadi. Sekurang-kurangnya dimasa hadapan, ia akan lebih berhati-hati dan beringat jika situasi sama berulang, ia mampu berfikir dan menangani ujian tersebut dengan mudah.

Contohnya lah, bagi seorang insan ni, jika dulu dia pernah bercinta bagai nak rak, tidur makan mandi semuanya tak senang kerana bahana cinta yang ditanggung. Tapi, bila cintanya tak kesampaian, putus ditengah jalan, maka kecewa dan pedihlah terasa dalam diri. Tapi aku bukannya nak bercakap soal kecewa dan bagaimana pedihnya putus cinta ini, cuma nak highlightkan disini, pasti insan tadi akan mula berfikir sebab dan musababnya cinta dia boleh putus. Dan sekiranya cinta barunya tiba, dia akan mula menyusun strategi dan lebih berhati-hati dalam berhubungan dengan cinta barunya. Segala perkara yang pernah dibuat dengan cinta lamanya, akan diteliti dan dikaji sebaiknya, agar perkara sama yang boleh menyebabkan cintanya tidak kesampaian berulang kembali dengan cinta barunya ini. Sebaiknya dia akan berusaha untuk tidak mengulangi perkara sama yang boleh menyebabkan cintanya putus lagi.

Ha, kan dah masuk bab cintan cintun tu..hehe.. Malas la nak membebel soal cinta ni, nanti aku jadi ingin bercinta juga. Eh, kan tak salah bercinta. Memang la tak salah, tapi kalau tak dikawal, rosak binasa dan terjerumuslah kita ke lembah cinta yang dimurkai dan tidak diredhai Allah. Macam mana nak bina sebuah masjid yang mendapat redha Allah, jika asas pembinaannya pun kita dah tak jaga dan mendatangkan kemurkaan Allah. Sedikit sebanyak, ia bakal mempengaruhi kehidupan dan anak-anak kita kelak. Betul tak? Betul la. Kalau tak percaya, cuba try test sendiri la..(^_^)

* J U J U R K U *

5 contengan diterima:

~Cinta Cukulet~ on March 7, 2009 at 11:48 AM said...

Pak imam yang berserban 3 kilo tu boleh rebah sebab serban beliau berat sangat la...badan dia tak mampu nak tampung hehehee

~Cinta Cukulet~ on March 7, 2009 at 11:49 AM said...

owh ye..lupa..lupa..semoga berjaya dalam final exam nanti ya..aminn

AsNiza on March 10, 2009 at 3:27 AM said...

eheh~pakcik pun dah terer bab membebel dah skang nie..sikit nak tulis konfem berakhir dengan lebih 1000 patah perkataan..hebat lah~!!

semoga kehebatan sentiasa dikekalkan dan diupgradekn lagi..=)

Yuna@Fah on March 11, 2009 at 2:02 PM said...

mula2 bace, ingatkan "bile terasa nak mengurat"..mcm silap je, bace blk mang silap..hehe

Pencinta Ilahi on March 13, 2009 at 3:22 AM said...

to cinta cukulet
haha..makasih..nanti jgn lupe banje minum cukulet bile pakcik dah abes exam...

to asniza
hebat pakcik xsehebat makngah..hahaha
camne la leh pggilan makngah tu ye

to yuna
kalo yuna sudi dimengorati, meh le pakcik nak mengurat..ekekeke

 

© 2010 Antara Cita dan Cinta Copyright © 2009 Black Nero is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal